PPATK Pantau Aliran Dana Ilegal yang Danai Parpol Peserta Pemilu 2024

- Jumat, 20 Januari 2023 | 07:04 WIB
Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan, Ivan Yustiavandana. (Foto: PMJ News/Dok PPATK) (Beritabulukumba.com)
Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan, Ivan Yustiavandana. (Foto: PMJ News/Dok PPATK) (Beritabulukumba.com)

Jakarta, Beritabulukumba.com - Pusat Pelaporan Analisis dan Transaksi Keuangan (PPATK) akan mengantisipasi dana pemilu yang berasal dari sumber tidak jelas.

Salah satunya berasal dari kejahatan lingkungan seperti pembalakan liar hingga aktivitas tambang ilegal.

Pernyataan tersebut disampaikan Kepala PPATK Ivan Yustiavandana seusai menghadiri rapat koordinasi (Rakor) di Hotel Sultan, Jakarta, Kamis (19/1/2023).

Baca Juga: Keracunan Sekeluarga di Bekasi Pembunuhan dengan Pestisida

"Dalam beberapa kasus lama memang kita melihat ada sumber-sumber yang berasal dari aktivitas pembalakan liar, ilegal mining, ilegal logging, ilegal fishing, yang lari ke banyak kepentingan. Termasuk juga untuk pendanaan terkait politik," ungkap Ivan.

Menyikapi dari kasus sebelumnya, Ivan menyebut pihaknya tengah melakukan koordinasi dengan berbagai stake holder untuk mencegah pendanaan ilegal ini.

"Kita melihat ada kencenderungan yang sama. Itu lah yang harus kita koordinasikan, bagaimana mencegah agar aktivitas pemilu tidak dibiayai dari sumber-sumber ilegal. Itu yang kita antisipasi," tegasnya.

Baca Juga: Uang Korban Mutilasi Digunakan Pelaku untuk Trading

Menurut Ivan, beberapa transaksi untuk pembiayaan politik bahkan diduga bersumber dari pihak-pihak terdakwa atas skema tindak pidana tambang ilegal, ataupun penjarahan kayu ilegal.

"Begitu kita lihat aliran transaksinya, itu terkait dengan pihak-pihak tertentu, yang secara kebetulan mengikuti kontestasi politik. Itu lah kemudian berdasarkan aliran dana, kita sebutkan ada upaya pembiayaan yang diperoleh dari tindak pidana," tuturnya.

Tak ingin kecolongan seperti periode sebelumnya, PPATK menyatakan akan berkomitmen memantau seluruh aliran dana di masa kampanye.

"Semua kita pantau, dan akan dilihat, karena itu jadi tanggung jawab kita semua," ucapnya.

"Artinya kita ingin mencoba integritas sistem pemilu ini terjamin, khususnya jangan sampai pembiayaan itu mempengaruhi pemilu. Jadi pemilu ini adu visi dan misi, bukan adu capital, bukan adu uang," tukasnya. ***

Editor: Jabbar Bahring

Sumber: PMJ News

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Gempa Turki: PMI Segera Kirim Bantuan

Selasa, 7 Februari 2023 | 16:17 WIB

DPR RI: Pemilu Ditunda Bertentangan UUD 45

Senin, 6 Februari 2023 | 13:35 WIB

Dito Mahendra Melunak, Hadiri Panggilan KPK

Senin, 6 Februari 2023 | 12:44 WIB

Kepasrahan Duloh Serial Killer, Terima Dihukum Mati

Jumat, 3 Februari 2023 | 13:58 WIB

KPK Surati Ulang Dito Mahendra

Jumat, 3 Februari 2023 | 12:22 WIB

Vonis Kuat Ma’ruf Diputuskan di Hari Valentine

Rabu, 1 Februari 2023 | 00:00 WIB

Jelang Pemilu 2024, Menkeu Minta Investor Tak Khawatir

Minggu, 29 Januari 2023 | 11:01 WIB

Banjir dan Longsor di Manado, 5 Korban Jiwa

Sabtu, 28 Januari 2023 | 18:56 WIB
X