Pemkab Bulukumba Siap Programkan Pakaian Hitam Khas Kajang bagi ASN

- Sabtu, 5 Februari 2022 | 16:03 WIB
IMG-20220205-WA0033
IMG-20220205-WA0033

Bulukumba - Kabupaten Bulukumba dengan beragam budaya dan pesonanya membuktikan kekompakan.

Warga ramai dengan pakaian hitam-hitam yang menjadi simbol adat Kajang turut memeriahkan Hari Jadi Kabupaten Bulukumba ke-62, Jumat 4 Februari 2022.

Pegawai kantor pemerintahan, sekolah hingga perusahaan swasta turut kompak mengenakan pakaian hitam.

Hal itu ditemukan saat beraktivitas baik di tempat umum maupun di jalan-jalan tepat pada hari lahir Kabupaten Bulukumba. Di jagad medsos warga juga ramai-ramai mengaplod foto busana hitam-hitamnya masing masing.

Akbar salah seorang warga Gantarang yang turut mengenakan baju hitam, mengaku terpanggil mengenakan baju hitam.

Menurutnya meski tak mengenakan setelan adat Kajang yang lengkap, namun memiliki rasa kebanggan atas budaya Kajang.

"Di mana-mana hitam hitam. Tentu ada rasa bangga saling menyapa ikut terlibat dengan pakaian hitam," kata warga yang berprofesi sebagai petani dan wiraswasta ini.

Ibu Rosma warga Kelurahan Bentenge, Kecamatan Ujung Bulu juga yang turut berpakaian hitam mengaku memiliki harapan besar.

Katanya, pakaian adat khas Kajang bisa menjadi ciri khas untuk dikenakan hari tertentu.

Apalagi kata Dia jika menjadi pakaian khas ASN di hari tertentu sebagai upaya promosi wisata budaya.

"Semisal hari Kamis atau Sabtu, bisa saja jadi pakaian khas atau wajib bagi ASN. Hitung-hitung untuk promosi wisata," katanya.

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Bulukumba HM Daud Kahal turut menyambut bahagia antusias warga di Hari Jadi 62.

Harapan masyarakat akan pakaian adat Kajang menurutnya sudah masuk program pemerintah daerah.

"Ini kan kebanggaan kita. Memang sebelum hari jadi kemarin sudah dibicarakan (program pakaian khas kajang bagi ASN)," ungkapnya.

Wacana untuk pakaian adat Kajang atau hitam bagi ASN juga sudah diketahui Bupati Andi Muchtar Ali Yusuf.

Kata Mantan Kadis Kominfo Bulukumba ini, pakaian adat penting untuk menjaga nilai-nilai kearifan lokal Bulukumba.

Selain itu, pakaian adat dapat menjadi wadah promosi wisata Kabupaten Bulukumba.

"Juga itu sebagai promosi wisata, antusias masyarakat kemarin sebagai bentuk support dan kebanggaan. Bisa jadi nanti di hari tertentu setiap minggu masyarakat juga ikut andil," tutup Daud Kahal.

Puncak Peringatan Hari Jadi ke-62 Kabupaten Bulukumba tahun 2022 digelar sederhana dengan standar protokol kesehatan di ruang rapat paripurna DPRD Bulukumba, Jumat 4 Februari 2022.

Pemprov Sulsel melalui Plt Gubernur Andi Sudirman Sulaiman mengucurkan bantuan sebesar Rp 19 Miliar.

Di hari yang sama peringatan hari jadi Kabupaten Bulukumba, masyarakat adat Ammatoa Kajang secara bersamaan melakukan ritual adat andingingi.

"Terasa istimewa bahwa pada hari ini, untuk pertama kalinya saudara-saudara kita masyarakat adat Ammatoa Kajang secara bersamaan melaksanakan ritual adat Andingingi
dengan peringatan Hari Jadi Kabupaten Bulukumba," kata Bupati Muchtar Ali Yusuf dalam sambutannya pada peringatan hari jadi.

Ritual Andingingi adalah sebuah ritual ruwat bumi yang dilaksanakan setiap tahun dengan tujuan agar bumi atau tanah Bulukumba senantiasa diberkahi dan diberi keselamatan, serta dijauhkan dari bencana dan mara bahaya.

"Kita berharap ritual dan kearifan lokal dari pelosok Kajang Dalam ini memberikan inspirasi bagi kita semua akan pentingnya pelestarian alam dan menjaga lingkungan yang dicontohkan oleh masyarakat Adat Ammatoa Kajang," imbuhnya.

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Jokowi Tunjuk Tito jadi Menpan RB Sementara

Selasa, 5 Juli 2022 | 15:22 WIB

Babak Baru Kasus Investasi Bodong Quotex

Senin, 4 Juli 2022 | 13:36 WIB

Dikeroyok, Artis Claudio Martinez Lapor Polisi

Senin, 4 Juli 2022 | 13:31 WIB

Tertahan di Imigrasi Saudi, 46 WNI Batal Berhaji

Minggu, 3 Juli 2022 | 10:10 WIB

Tata Cara dan Niat Sholat Idul Adha 2022

Minggu, 3 Juli 2022 | 02:35 WIB
X