Wing Chun di Mata Sifu Maurice: Tak Sekadar Seni Bela Diri, Ada Cinta dan Berbagi

Jakarta, Beritabulukumba.com –  Berkat kecintaannya kepada seni bela diri kung fu Wing Chun, nama Maurice Novoa dikenal dan meraih banyak kesuksesan.

Pendiri sekaligus sebagai instruktur utama Melbourne Wing Chun Kung Fu Academy.

Prestasi terbaik dengan meraih Sabuk Hitam Wing Chun Level 10, tingkat tertinggi dalam sistem Akademi Wing Chun Internasional.

Saat berbincang-bincang dengan Beritabulukumba.com, Maurice Novoa mengungkap kisah hidupnya yang tak terarah ketika masih belia.

Advertisement

“Saya terpinggirkan di sekolah menengah karena menjadi imigran jadi saya banyak bertengkar karena alasan itu saya mengambil Wing Chun pada usia 17,” sedihnya saat dihubungi Kamis (19/10/2023).

Wing Chun mengajarkan kepada Maurice Novoa arti seni bela diri yang tak sekadar perkelahian.

Namun ada kelembutan, cinta yang dalam dan kerendahan hati yang mengalir ke jiwanya.

Seni bela diri memang berdampak mendalam pada kehidupan Maurice Novoa, mengubahnya secara fisik dan mental.

Advertisement
Maurice Novoa bersama muridnya

Seni bela diri khususnya Wing Chun bermanfaat dalam tingkat kebugaran dan kekuatan yang membawa manfaat dalam semua aspek kehidupannya.

Latihan yang rutin telah meningkatkan kemampuan fisiknya dan menanamkan disiplin dan ketekunan.

Melalui seni bela diri, Maurice telah mengembangkan kendali luar biasa atas tubuhnya, mengasah refleks, koordinasi, dan ketangkasannya secara keseluruhan.

Filosofi dan prinsip-prinsip yang mendasari seni bela diri telah mengajarkan kepadanya pelajaran berharga dalam kehidupan, seperti rasa hormat, kerendahan hati, dan kedisiplinan diri.

Advertisement

Sifat-sifat ini telah menjadi bagian yang melekat dalam karakter Maurice dan telah memengaruhi interaksinya dengan orang lain, baik di dalam maupun di luar komunitas seni bela diri.

Dia berhasil mencapai cita-cita sebagai nstruktur bersertifikat dan berbagi pengetahuannya dengan orang lain.

Dia terus berlatih dan mempertajam keterampilannya, mencelupkan dirinya dalam filosofi dan prinsip-prinsip Wing Chun.

Pelatihan Maurice dalam Wing Chun dimulai pada tahun 1991, dan ia bekerja keras untuk mencapai level 5 pada tahun 1997.

Advertisement

Ia kemudian berlatih dengan instruktur yang berbeda sebelum akhirnya bersaing dan menguji diri untuk mencapai sabuk emas level 10 di bawah bimbingan Grandmaster Anthony Arnett.

Berkat pengajaran dan pelatihan penuh waktu Arnett, Maurice memenangkan tempat pertama dan ketiga dalam dua turnamen di Amerika Serikat.

Pada tahun 2012, ia mendirikan sekolah Wing Chun miliknya sendiri dan akhirnya menjadi anggota Akademi Grandmaster Arnett.

Tahun berikutnya, ia mengembangkan hubungan dengan Akademi Loong Fu Pai Grandmaster Terry Lim, yang secara tahunan mengadakan turnamen seni bela diri.

Advertisement

Maurice dan siswanya, yang dikenal sebagai “Fighting Tigers,” secara konsisten berpartisipasi dalam turnamen MATA Loong Fu Pai selama hampir satu dekade.

Seni bela diri telah berfungsi sebagai sumber inspirasi dan motivasi bagi Maurice.

Terinspirsai Bruce Lee dan Rothrock

Bruce Lee adalah salah seorang tokoh kung fu yang sukses dalam tayangan layar lebar menjadi inspirasi Maurice.

Advertisement

Dia juga mengagumi Cynthia Rothrock, di masa ketika wanita jarang berperan sebagai pahlawan aksi.

Ketahanan dan semangat yang tak tergoyahkan dari Rothrock mengajarkan pada Novoa pentingnya melewati rintangan.

“Dengan kerja keras, ketekunan, dan pola pikir yang kuat, seseorang dapat mengatasi setiap rintangan dan mencapai kebesaran dalam seni bela diri,” ungkapnya lagi.

Dukungan Ahli Psikiatri
Maurice Novoa tak sendiri dalam menebar benih-benih cinta akan seni bela diri Kung Fu Wing Chun.

Advertisement

Selain dari rekan sejawat, Maurice Novoa juga mendapat dukungan dari ahli atau konsultan Psikiatri, dr Christopher Corcos.

Christopher Corcos sangat mengagumi upaya dan semangat Sifu Maurice Novoa mengubah hidup anak yang spektrum autis.

Sifu Maurice Novoa melakukannya dengan kecintaan dengan seni beladiri dan keinginan berbagi kebaikan.

“Saya pernah bertemu dengan pria-pria yang memiliki kualitas-kualitas ini, dan telah mengabdikan kehidupan profesional mereka untuk menangani anak-anak muda yang mengalami gangguan kejiwaan atau bermasalah, terutama mereka yang menangani anak-anak tersebut melalui program seni bela diri,” tulis dr Christopher Corcos.

Advertisement

Wing Chun, menurutnya adalah seni bela diri yang lembut dan sangat efektif yang diciptakan oleh seorang wanita.

Merupakan sistem atau pertahanan diri, bukan olahraga kompetitif seperti Seni Bela Diri Campuran atau tinju.

“Daripada ikut serta dalam perkelahian dengan seseorang, praktisi Wing Chun mencari cara untuk tidak berpartisipasi. Itu berarti menemukan cara untuk tidak menempatkan diri Anda pada tempat dan situasi yang membahayakan,” tambahnya lagi.

Seni bela diri bela diri, seperti Wing Chun mengutamakan belajar bagaimana untuk tidak berkelahi, bagaimana mengendalikan amarah Anda dan bagaimana menjadi tidak konfrontatif.

Advertisement

“Terkadang hal ini berarti meredakan ketegangan dan melarikan diri dari situasi tersebut,” tulisnya lagi.

Christopher Corcos mengungkap bahwa siswa Wing Chun, laki-laki dan perempuan, merasa mereka Dilihat dan dihargai.

Mulai menikmati perasaan diterima, memiliki, untuk pertama kalinya dalam hidup mereka.

“Anda tidak akan mencapai tingkat Sifu dalam Wing Chun kecuali Anda adalah orang dewasa yang bijaksana dan penuh kasih sayang, serta ahli dalam seni itu sendiri,” katanya.

Advertisement

Tak hanya memuji, dr Christopher Corcos bahkan mengajak siapa pun yang meragukan pentingnya pekerjaan yang dilakukan Sifu Maurice Novoa bersama murid-muridnya, untuk mempelajari Wing Chun, dan mempelajari sesuatu tentang “gangguan spektrum autistik”.

“Saya sepenuhnya mendukung pekerjaan pria ini dan berterima kasih atas teladan yang dia berikan kepada kita semua,” tutup Dr Christopher Corcos.

Profil Maurice Novoa
– Tempat Kelahiran/Tumbuh: Montevideo, Uruguay / Melbourne, Australia
– Tahun dalam Seni Bela Diri: 32 tahun
– Tahun Mengajar: 12 tahun
– Pemilik Sekolah & Instruktur di Melbourne Sport and Street Wing Chun Kung Fu
– Organisasi: Arnett Sort Kung Fu Association

Prestasi:
– Pendiri dan instruktur utama Melbourne Wing Chun Kung Fu Academy
– Meraih Sabuk Hitam Wing Chun Level 10, tingkat tertinggi dalam sistem Akademi Wing Chun Internasional
– Filantropis yang berdedikasi yang telah memberikan kontribusi pada berbagai tujuan amal, termasuk bantuan bencana dan mendukung pemimpin masyarakat
– Maurice dan siswanya, juga dikenal sebagai “Fighting Tigers,” telah secara aktif berpartisipasi dalam turnamen MATA Loong Fu Pai selama hampir satu dekade. Yang mengesankan adalah bahwa mereka selalu berhasil mendapatkan tempat pertama, kedua, atau ketiga dalam setiap kompetisi yang mereka ikuti.
– Memenangkan tempat pertama dalam Sensis Yellow Pages Fast Forward Award
– Merangking sebagai Manajer Akun Nomor 1 di Australia di Sensis
– Diinduksi ke dalam Commander Australia Hall of Fame untuk prestasi di bidang Penjualan
– Mengajar Wing Chun Kung Fu di Melbourne selama lebih dari sepuluh tahun

Advertisement

*Disclaimer: 
Informasi dalam website ini disediakan hanya untuk tujuan informasi umum, bukan saran keuangan atau investasi. Pembaca bertanggung jawab sepenuhnya atas tindakan mereka. Selalu lakukan riset mandiri sebelum membuat keputusan terkait keuangan Anda.

Komentar